November 28, 2021

Periksa Daging di Pasar, Dispangtan Temukan Organ Hati Terinfeksi Cacing Hati

BDKlik.com,– Menjelang hari raya idulfitri, Dinas Pangan dan Pertanian (Dispangtan) Kota Bengkulu mengencarkan pengawasan terhadap daging-daging yang beredar dimasyarakat di pasar tradisional dan modern se-Kota Bengkulu.

Pengawasan dilakukan untuk mencegah terjadinya penjualan daging gelonggongan, daging busuk dan pemalsuan daging. Karena seharusnya kondisi daging harus sesuai dengan konsep penyediaan Bahan Pangan Asal Hewan (BPAH) yang Aman, Sehat, Utuh, dan Halal (ASUH).

Peredaran daging mulai diawasi dari Herkeuring (pemeriksaaan ulang terhadap daging- daging) yang masuk ke dalam Wilayah Kota Bengkulu di rumah pemotongan hewan (RPH) Padang Serai.

“Seusai Herkeuring, kita lanjutkan dengan melakukan monitoring di pasar, meliputi pemeriksaan surat kelengkapan hingga pemeriksaan kualitas daging,” ungkap Kadis Pangtan Syahrul Tamzie, Selasa (11/5/2021).

Sebagai informasi, kelengkapan surat daging meliputi surat keterangan kesehatan daging dan surat tanda bukti pembayaran retribusi RPH. Apabila tidak memiliki surat maka pihak Dispangtan akan menegur. Pemeriksaan kualitas daging meliputi pemeriksaan organoleptik yaitu warna, bau, konsistensi, pengukuran pH.

Setelah berkeliling, Dispangtan menemukan satu lapak pedagang yang menjual organ hati terinfeksi Fasciola Hepatica (Cacing hati).

“Ini tidak layak lagi untuk dikonsumsi. Untuk itu, petugas langsung minta ke pedagang untuk menyerahkan organ hati tersebut untuk dimusnahkan,” tutupnya. (461)

WP2Social Auto Publish Powered By : XYZScripts.com